BACA JUGA:  Meta Tawarkan Bonus Ribuan Dolar Bagi Kreator yang Posting di Threads

Instagram dan Threads Tak Lagi Rekomendasikan Konten Politik

Selisik.id – Meta tidak lagi merekomendasikan konten kepada para pengguna di Instagram atau Threads. Ini berdasarkan bos Instagram, Adam Mosseri.

Dia mengatakan bahwa para pengguna masih akan melihat konten politik dari akun-akun yang mereka ikuti, namun aplikasi tersebut tidak lagi “secara proaktif memperkuat” postingan-postingan tersebut.

Dilansir Engadget, Senin (12/2/2024), perubahan tersebut, yang akan diluncurkan “dalam beberapa pekan ke depan,” akan berlaku untuk akun-akun publik di tempat-tempat di mana algoritma-algoritma rekomendasi Meta menyarankan konten atau postingan-postingan, seperti Reels dan Explore Instagram, dan menyarankan pengguna di Threads.

Mosseri tidak merinci bagaimana Meta akan menentukan apa yang dianggap “politis,” namun juru bicara Meta mengatakan hal itu akan mencakup topik-topik terkait pemilu dan masalah-masalah sosial.

BACA JUGA:  Alasan Keamanan, Negara-negara Ini Larang Aplikasi TikTok

Juru bicara tersebut mengatakan definisi Meta mengenai konten politik adalah konten yang kemungkinan besar berisi topik-topik terkait pemerintahan atau pemilu-pemilu; misalnya postingan tentang undang-undang, pemilu-pemilu, atau topik-topik sosial.

“Permasalahan-permasalah global ini bersifat kompleks dan dinamis, yang berarti definisi ini akan terus berkembang seiring dengan upaya kami untuk terus berinteraksi dengan masyarakat dan komunitas-komunitas yang menggunakan platform kami dan pakar eksternal untuk menyempurnakan pendekatan kami,” ujar juru bicara itu.

BACA JUGA:  Kalahkan Instagram Hingga WhatsApp, TikTok Jadi Raja Aplikasi Dunia

Meskipun Meta akan membatasi saran-saran terkait topik ini secara default, mereka yang ingin melihat konten tersebut dapat ikut serta melalui pengaturan-pengaturan Instagram dan Threads. Perusahaan mengatakan pembaruan tersebut tidak akan memengaruhi cara orang melihat postingan dari akun yang mereka pilih untuk diikuti.

“Tujuan kami adalah untuk menjaga kemampuan masyarakat untuk memilih berinteraksi dengan konten politik, sambil menghormati selera setiap orang terhadap konten tersebut,” kata Mosseri.

Perubahan ini merupakan cara terbaru Meta untuk pencegah pengguna Threads mendiskusikan topik yang dianggap berpotensi menimbulkan masalah. Perusahaan memblokir topik yang “berpotensi sensitif”, termasuk vaksin dan istilah terkait Covid, dari hasil pencarian di Threads. Mosseri juga mengatakan bahwa Meta tidak ingin “mendorong” pengguna untuk memposting tentang “politik-politik dan berita buruk” di aplikasi.

BACA JUGA:  56 Konten Ngemis Online di TikTok di Takedown

Namun perubahan tersebut juga dapat menimbulkan reaksi baru di kalangan para pengguna dan para pembuat konten, beberapa di antaranya percaya bahwa Meta secara tidak adil menekan jenis konten tertentu. Meta mengatakan bahwa orang-orang dengan akun “profesional” di Instagram dapat menggunakan fitur “status akun” untuk memeriksa apakah postingan-postingan mereka saat ini dianggap memenuhi syarat untuk rekomendasi-rekomendasi. 

(Republika.co.id)

You might also like

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-content/plugins/really-simple-ssl/class-mixed-content-fixer.php on line 107