BACA JUGA:  Instagram dan Threads Tak Lagi Rekomendasikan Konten Politik

Studi Global Temukan Efek Negatif TikTok Terhadap Otak Anak

Selisik.id – Tak bisa dipungkiri bahwa scrolling TikTok sudah jadi bagian dari keseharian banyak manusia modern saat ini. Booming TikTok tak hanya terjadi di kalangan orang dewasa, tapi juga anak-anak dan remaha.

Penelitian terbaru yang dilakukan Amnesy Internasional mengungkap hasil studi global terkait bahaya konten Tiktok khususnya bagi anak-anak dan remaja.

Sistem rekomendasi konten TikTok, atau yang umum disebut FYP, dan praktik pengumpulan data yang invasif menimbulkan bahaya salah satunya dengan mempromosikan konten depresi dan bunuh diri yang berisiko memperburuk kesehatan mental anak muda.

Sebuah penelitian teknikal yang merupakan kerjasama dengan Algorithmic Transparency Institute dan AI forensics menyimpulkan adanya bahaya yang mengintai anak-anak di feed FYP, yang menjadi ciri khas platform TikTok.

BACA JUGA:  Riset: Instagram Jadi Platform Utama Pelecehan Seksual Anak

Laporan tersebut menulis bahwa ketika peneliti, yang menggunakan akun otomatis, menghabiskan waktu scrolling di TikTok selama 5-6 jam, ada 1 dari 2 video berhubungan dengan kesehatan mental dan berpotensi membahayakan.

Ketika peneliti scrolling¬†secara manual selama 3 hingga 20 menit, mereka menemukan bahwa setengah konten yang terdapat dalam feed TikTok berhubungan dengan kesehatan mental hingga konten yang mendorong aksi bunuh diri sebagai tindakan yang “normal”.

“Temuan ini mengungkap praktik dan desain TikTok yang manipulatif dan membuat ketagihan, yang dirancang untuk membuat pengguna tetap scrolling selama mungkin. Hal ini juga menunjukkan bahwa sistem rekomendasi konten algoritmik pada platform tersebut, yang dianggap mampu mendorong pertumbuhan platform secara global, membuat anak-anak dan orang dewasa muda yang memiliki tantangan kesehatan mental menghadapi risiko bahaya yang serius,” kata Lisa Dittmer, Peneliti Amnesty International.

BACA JUGA:  Sandiaga Wacanakan WNA Bisa Ajukan Visa Lewat Aplikasi seperti TikTok

Secara umum, penelitian Amnesty International menunjukkan bahwa model bisnis TikTok pada dasarnya berbahaya karena mendorong engagement agar pengguna terus-menerus menggunakan platform ini, guna mengumpulkan lebih banyak data tentang mereka.

TikTok kemudian menggunakan data ini untuk melakukan profiling dan menarik kesimpulan tentang pengguna. Data ini memungkinkan Tiktok mengelompokkan pengguna ke dalam kategori-kategori tertentu untuk menargetkan mereka dengan konten yang sangat dipersonalisasi, termasuk iklan, agar mereka terus menggunakan platform tersebut.

Penelitian tentang TikTok memang masih terbatas, namun ahli kesehatan, pakar pendidikan, dan orang tua sudah melihat ada tren yang mengkhawatirkan terkait kemampuan anak untuk fokus dalam jangka waktu yang lama. Dan para ahli mengatakan terlalu banyak menonton, terutama di TikTok, setidaknya merupakan salah satu penyebabnya.

BACA JUGA:  Kemenag Kaltim Sesalkan Aksi TikToker Samarinda Joget di Makkah

“Meskipun kami belum memiliki penelitian jangka panjang, tidak diragukan lagi bahwa TikTok memengaruhi otak, dan otak anak-anak masih berkembang pada usia awal hingga pertengahan 20-an,” kata Jessica Griffin, seorang profesor psikiatri dan pediatri di Fakultas Kedokteran Universitas Massachusetts, seperti dikutip dari Verywell.

Penelitian terdahulu yang diterbitkan di International Journal of Environment Research and Public Health menemukan bahwa mereka yang masuk kategori kecanduan Tiktok ini punya penurunan atas kapasitas memori kerja. Para peserta survei juga punya skor tinggi pada kondisi depresi, kecemasan dan stres.

(CNBC)

You might also like

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-content/plugins/really-simple-ssl/class-mixed-content-fixer.php on line 107