BACA JUGA:  Buruh dan Petani Mendominasi Pasien TBC di Indonesia

788 Kasus TBC Ditemukan di Bontang

Bontang – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Bontang melaporkan ada 788 temuan kasus Tuberkulosis (TBC) sepanjang tahun 2022 lalu.

Kepala Bidang Penanggulangan, Pemberantasan dan Penyakit Dinkes Bontang, Muhammad Ramsi mengatakan, 788 kasus itu terdiri dari 716 kasus yang berhasil diobati. Sedangkan sisanya 72 kasus belum melakukan pengobatan.

“Kita berharap kerja samanya untuk melakukan temuan TBC di Bontang agar segera melakukan pengendalian dan pengobatan bagi para penderita,” kata Ramsi saat ditemui di Pendopo Rumah Jabatan Wali Kota Bontang, Senin (19/6/2023).

BACA JUGA:  Buruh dan Petani Mendominasi Pasien TBC di Indonesia

Dijelaskan Ramsi, TBC akan menimbulkan gejala berupa batuk yang berlangsung lama rata-rata lebih dari 3 minggu, dan biasanya berdahak. Bahkan terkadang mengeluarkan darah. Kuman TBC tidak hanya menyerang paru-paru, tetapi juga bisa menyerang tulang, usus, atau kelenjar.

Meski demikian, yang perlu dipahami TBC bukanlah penyakit turunan, melainkan penyakit yang ditularkan dari percikan ludah yang keluar dari penderita TBC ketika berbicara, batuk, atau bersin. Namun demikian, dapat disembuhkan jika penderitanya patuh mengonsumsi obat sesuai dengan resep dokter untuk waktu yang cukup lama yakni minimal 6 bulan.

BACA JUGA:  Buruh dan Petani Mendominasi Pasien TBC di Indonesia

“Nanti kita akan terus melakukan pemantauan terhadap pasien yang memang sudah masuk dalam sasaran, supaya bisa memutus rantai penyebarannya,” pungkasnya.

You might also like

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5373

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5373

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-content/plugins/really-simple-ssl/class-mixed-content-fixer.php on line 107