BACA JUGA:  Tingkatkan Kualitas Pendidikan, Disdikbud Kutim Gelar Bimtek Penguatan Kelembagaan dan Manajemen PAUD

Kutim Kuatkan Ketahanan Pangan Lewat Industrialisasi

Kutai Timur – Berbagai upaya terus dilakukan Pemerintah Kabupaten Kutai Timur untuk menguatkan ketahanan pangan. Mulai dengan peningkatan produksi, diversifikasi, efisiensi, distribusi, dan penggunaan teknologi untuk meningkatkan produksi dan kualitas pangan hingga penguatan penyediaan pangan. Program diversifikasi bertujuan untuk mengurangi ketergantungan terhadap beras dan menjamin ketersediaan pangan bagi masyarakat secara mandiri.

“Diversifikasi pangan sumber karbohidrat pengganti beras ini sudah menjadi keharusan sebagai pelengkap strategi dan pemantapan ketahanan pangan,”ujar Bupati Ardiansyah saat menghadiri Diskusi Terpumpun Indeks Ketahanan Pangan (IKP) Kutai Timur tahun 2023 kerjasama Dinas Ketahanan Pangan dan Badan Pangan Nasional di Balikpapan, Rabu (29/11/2023).

BACA JUGA:  Perputaran Uang Capai Rp700 Juta, Bupati Kutim Apresiasi Gelaran Festival Sangkulirang 2023

Dari pemaparan Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) terkait Rencana Kerja Pemkab Kutim Jangka Panjang beberapa waktu lalu, Bappenas tidak lagi menyertakan sektor pertambangan menjadi potensi ekonomi yang diandalkan, melainkan ada beberapa sektor lainnya.Diantaranya sektor pertanian, perkebunan, kelautan dan perikanan, peternakan dan pariwisata.

Bappenas mengingatkan bahwa 2030 mendatang pemerintah pusat secara bertahap sudah mulai mengurangi ekspor batu bara dan migas. Selama ini 80 persen kemampuan fiskal Kuyim ditopang dari batubara dan migas, secara perlahan l akan beralih dan fokus pengelolaan sektor di luar tambang secara profesional.Industrialisasi adalah lompatan untuk meningkatkan kemampuan fiskal daerah kita,.

BACA JUGA:  Tingkatkan Kualitas Pendidikan, Disdikbud Kutim Gelar Bimtek Penguatan Kelembagaan dan Manajemen PAUD

“Di masa mendatang kita tidak lagi mengekspor bahan mentah, misalnya pisang, nenas, cokelat, jagung dan udang. Tetapi harus diolah dalam berbagai bentuk produk turunannya. Industrialisasi produk pangan jadi nilai tambah atas produk tersebut. Dari sisi produksi bisa dikembangkan lewat program food estate, “jelas Ardiansyah.

Sebelumnya Direktur Pengenndalian Kerawanan Pangan Badan Pangan Nasional, Rachmad Firdaus memaparkan bahwa dalam menyusun kebijakan penguatan ketahanan pangan harus memperhatikan beberapa aspek. Di antaranya ketersediaan pangan mencakup cadangan pangan, stabilitas pasokan dan harga, kemudian keterjangkauan terkait penguatan logistik dan alur diatribusi, serta aspek pemanfaatan terdiri dari penganekaeagaman pola konsumsi dan pengawasan mutu dan keamanan makanan.

BACA JUGA:  Pemkab Kutim Serahkan Bonus Atlet dan Pelatih Peraih Medali di Fornas VII Jawa Barat

“Tujuan utama “Food Security” atau ketahanan pangan adalah menjamin ketersediaan pangan bagi seluruh lapisan masyarakat dengan tujuan setiap individu dapat hidup sehat, aktif produktif dan berkelanjutan,”terang Rachmad.

Dalam menyusun strategi kebijakan penguatan ketahanan pangan perlu memperhatikan Indeks Ketahanan Pangan (IKP) merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Peta Ketahanan dan Kerentanan Pangan (Food Security and Vulnerability Atlas – FSVA).

“Tujuan penyusunan IKP untuk mengevaluasi capaian ketahanan pangan dan gizi wilayah, memberikan gambaran peringkat (ranking) pencapaian ketahanan pangan wilayah, dibandingkan dengan wilayah kabupaten kota dan propinsi lain,”jelas Rachmad. (Adv)

You might also like

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-content/plugins/really-simple-ssl/class-mixed-content-fixer.php on line 107