BACA JUGA:  Bupati Kutim Apresiasi Event NSCC yang Diikuti Atlet dari 14 Provinsi di Indonesia

Penggunaan IT di Berbagai Aspek dan Sinkronisasi Perencanaan Diyakini Percepat Smart City di Kutim

Kutai Timur – Pemerintah Kabupaten Kutai Timur (Kutim) melalui Dinas Komunikasi, Informatika, Statistik dan Pesandian (Diskominfo Staper), menggelar Kegiatan Sosialisasi Smart City, di Ruang D’loung, Hotel Royal Victoria, Sangatta, Rabu (22/11/2023).

Kegiatan sosialisasi dibuka secara langsung oleh Asisten Pemerintahan Umum dan Kesejahteraan Rakyat Kabupaten Kutim Poniso Suryo Renggono, hadir Narasumber Suparmin, Kepala Diskominfo Staper Kabupaten Kutim, Sekretaris Diskominfo Staper Kabupaten Kutim, serta Kepala Bidang di lingkungan Diskominfo Staper Kabupaten Kutim.

Dalam sambutannya, Poniso mengatakan bahwa Kabupaten atau kota dan masyarakat di seluruh dunia umumnya sedang menghadapi tantangan yang cukup sulit, karena 50% populasi dunia tinggal di daerah perkotaan.

BACA JUGA:  DTPHP Kutim dan Pertamina Tanam Cabai di Lahan Seluas 5 Hektare

“Diperkirakan angka ini akan terus bertambah hingga mencapai enam puluh persen. hal ini menimbulkan tekanan besar pada infrastruktur wilayah seperti perumahan, transportasi, air, listrik dan layanan kota lainnya,” jelas poniso.

Kemudian, dirinya melanjutkan bahwa butuh banyak belanja modal yang sangat besar untuk penataan ulang, dinamika kehidupan sosial di perkotaan yang semakin tinggi menumbuhkan harapan warga yang semakin meningkat, sementara di sisi lain pemerintah daerah memiliki keterbatasan dalam hal personil, anggaran, dan sarana.

BACA JUGA:  Wabup Kutim Sebut Kejuaraan Sepak Takraw Upaya Pengembangan SDM di Dunia Olahraga

Selain itu, Poniso yakin bahwa dengan adanya Konsep Smart City ini akan tepat untuk menangani permasalahan tersebut, karena pembangunan berbasis smart city pada pemerintahan daerah merupakan sebuah strategi yang komprehensif, inklusif, efektif dan efisien.

“Terobosan baru dengan memanfaatkan kecanggihan teknologi informasi yang inovatif dan kreatif harus dilakukan untuk mengatasi permasalahan yang semakin berkembang dan kompleks,” ujarnya.

Poniso berharap dengan adanya penggunaan teknologi informasi di berbagai aspek, diharapkan akan meningkatkan efektifitas dan efisien dalam berbagai proses.

BACA JUGA:  DTPHP Kutim Berupaya Dongkrak Sektor Pertanian dan Peternakan Lewat Programa

“Mewujudkan konsep smart city ini membutuhkan waktu yang tidaklah singkat, untuk itu membutuhkan keseriusan dan usaha yang gigih oleh setiap elemen, baik pemerintahan dan masyarakat,” tuturnya.

“Melalui smart city, akan terjadi sinkronisasi dan sinergi perencanaan, sehingga akan lebih cepat mendorong proses pengembangan smart city yang efisien dan efektif di Kabupaten Kutim,” pungkasnya.(Adv)

You might also like

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-content/plugins/really-simple-ssl/class-mixed-content-fixer.php on line 107