BACA JUGA:  BW Heran, Niat Kembangkan Pariwisata Tak Sejalan dengan Alokasi Anggaran

Komisi III Sidak Proyek Pembangunan SMP 2 Bontang, Pesimis Bisa Selesai

Kutim – Komisi III DPRD Bontang inspeksi mendadak (sidak) di proyek pembangunan SMP Negeri 2, Kelurahan Tanjung Laut. Ketua Komisi III DPRD Bontang Amir Tosina melihat pembangunan di SMP Negeri 2 tidak mungkin selesai di alhir Desekber 2023 ini.

Pihak sekolah diketahui sangat membutuhkan bangunan gedung yang sudah dikerjakan mulai pertengahan tahun 2023 lalu.

“Ini kira-kira selesai atau tidak. Karena ini sudah tanggal berapa. Tapi melihat saat ini belum selesai,” kata Amir Tosina Senin (11/12/2023).

Dirinya pun meminta kontraktor pelaksana mengebut pembangunan. Paling tidak hingga akhir 2023 ini bisa ada ruangan yang selesai. Hal itu diharapkan agar para peserta didik bisa menggunakan gedung baru meskipun belum sempurna. Ini urgent diselesaikan.

BACA JUGA:  Aspirasi Perbaikan Jalan Menuju Panggung BK Diabaikan Pemkot, Abdul Samad Berang

“Kita pun memang memahami kondisi kontraktor yang banyak kendala. Cuman ini kan untuk fasilitas peserta didik. Jadi bisa cepat diselesaikan,” sambungnya.

Diketahui proyek gedung SMP Negeri 2 ini dikerjakan oleh CV Maraja Putra Mandiri dengan nilai kontrak Rp6,8 miliar.

Pihak kontraktor CV Maraja Putra Mandiri Adipt Maraja mengatakan progres saat ini berada di angka 82 persen. Sesuai jadwal proyek ini minus 6,31 persen.

Dirinya masih hingga akhir kontrak (21/12/2023) bisa selesai. Kendala pengerjaan ada diawal. Yaitu menunggu tiang pancang selesai hingga memakan waktu selama 2 bulan.

BACA JUGA:  Komisi III Kecewa Pembangunan Ruang Kelas SMP 1 Tak Rampung, Perlu Evaluasi

“Belum lagi kita kemarin harus menyewa concrete pump dari Samarinda. Itu memakan waktu panjang. Belum lagi tiang pancang yang juga harus antre dan tidak dikirim sekaligus. Itu kendala kita. Jadi bulan Agustus baru dimulai,” kata Adipt Maraja

Kabid Pendidikan Dasar Disdikbud Bontang Nurhadi, mengaku saat ini pengerjaan tengah berproses. Sisa presentase yang masih dikejar sebanyak 18 persen.

Disdikbud dan pihak kontraktor pun sudah berkoordinasi agar maksimal menyelesaikan hingga batas akhir kontrak.

“Kalau ini terus berprogres. Ini sudah 82 persen. Kan ini kita belum tahu lagi. Kalaupun tersisa sedikit bisa addendum. Kan aturan bisa diberikan kesempatan maksimal 50 hari,” kata Nurhadi.

BACA JUGA:  Jelang Akhir Tahun, Komisi III DPRD Bontang Jadwalkan Tinjau Proyek 2 Sekolah

Kepala Sekolah SMP Negeri 2 Siti Chusuning Khaya meminta agar proyek ini bisa selesai. Karena pada 2024 mendatang SMP Negeri 2 masih mempunyai alokasi pembangunan gedung baru.

Jangan sampai justru menumpuk semua pengerjaan yang pada akhirnya merugikan peserta didik. Total saat ini di SMP Negeri 2 terdapat 24 rombongan belajar. Karena ada pembangunan sebagian rombel harus belajar secara daring.

“Harus bisa selesai. Tahun depan ada pembangunan lagi. Kasian anak sekolah harus belajar daring. Meski kami jadwalkan bergantian per angkatan,” ucap Siti. (adv)

You might also like

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5420

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-content/plugins/really-simple-ssl/class-mixed-content-fixer.php on line 107