BACA JUGA:  Disdikbud Kutim Bakal Bangun Museum dan Relief Karst Sangkulirang Mangkalihat

Enam Langkah Strategis untuk Wujudkan Kutim Sebagai Smart City

Kutai Timur – Pemerintah Kabupaten Kutai Timur (Kutim) melalui Dinas Komunikasi, Informatika, Statistik, dan Persandian (Diskominfo Staper) Kutim menggelar Sosialisasi Smart City di Hotel Royal Victoria, Sangatta, Teluk Lingga, Kutim, pada Rabu (22/11/2023).

Kegiatan tersebut, dihadiri Asisten Pemerintahan Umum dan Kesejahteraan Rakyat (Pemkesra) Setkab Kutim, Poniso Suryo Renggono, Sekretaris Diskominfo Staper Kutim, Rasyid dan menghadirkan Suparmin dari Diskominfo Kaltim sebagai narasumber.

Kepala Diskominfo Staper Kutim, Ery Mulyadi melalui Kepala bidang Aplikasi Informatika Diskominfo Staper Kutim, Diar Fauzi Wiranata RA, mengungkapkan bahwa pemerintah telah memulai langkah-langkah menuju kota cerdas melalui enam dimensi Smart City.

BACA JUGA:  Serahkan Bonus Atlet dan Pelatih di Popda VXI, Wabup Kutim: Terus Pertahankan Prestasi

“Enam dimensi Smart City yang dilaksanakan yaitu, Smart Government, Smart Economy, Smart Living, Smart Branding, Smart Society dan Smart Environment,” ucap Diaz.

Diaz juga mengungkapkan beberapa waktu lalu, telah dilakukan evaluasi program smart city tahap kedua dan masih terdapat beberapa perbaikan yang harus dipenuhi.

“Review terkait evaluasi juga telah dilaksanakan yang bertujuan untuk memperbaiki kekurangan hasil evaluasi dengan melakukan penyampaian dokumen,” ungkapnya.

BACA JUGA:  Disdikbud Kutim Bakal Bangun Museum dan Relief Karst Sangkulirang Mangkalihat

Dirinya juga menjelaskan, dalam rangka kesinambungan program yang telah berjalan dengan baik dan pengembangan inovasi yang relevan dengan kondisi terkini, diperlukan pedoman dan acuan.

“Ini demi mewujudkan Kutim smart city yang akan meningkatkan keunggulan dan daya saing daerah,” jelasnya.

Sementara itu, Asisten Pemkesra Setkab Kutim, Poniso Suryo Renggono, menyampaikam konsep pembangunan smart city merupakan pembangunan berkelanjutan yang mengedepankan inovasi demi kesejahteraan masyarakat.

“Perlu peningkatan keterampilan dan profesionalitas pegawai yang menangani smart city serta pembentukan pola pikir, sikap dan karakter masyarakat yang lebih baik,” ucap Poniso.

BACA JUGA:  Ciptakan Ketertiban, Pemkab Kutim Razia Anjal-Gepeng

Poniso juga mengungkapkan program Smart City Kutim terus berfokus pada penggunaan teknologi, pembangunan serta pembentukan karakter masyarakat demi menciptakan lingkungan yang aman, nyaman, dan makmur.

“Ini adalah langkah signifikan yang diambil pemerintah, untuk menciptakan lingkungan yang lebih baik, melalui penerapan teknologi dan perubahan perilaku masyarakat,” pungkasnya. (Adv)

You might also like

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5373

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-includes/functions.php on line 5373

Notice: ob_end_flush(): failed to send buffer of zlib output compression (1) in /home/selisikks/public_html/wp-content/plugins/really-simple-ssl/class-mixed-content-fixer.php on line 107